Sektor Jasa Keuangan DKI-Banten Tetap Tangguh Ditengah Ketidakpastian Perekonomian Global


Jakarta – Kantor Otoritas Jasa Keuangan Jabodebek dan Provinsi Banten
(KOJT) menilai stabilitas sektor jasa keuangan di Provinsi Banten tetap terjaga sejalan dengan kinerja perekonomian global dan sektor jasa keuangan nasional yang secara umum membaik. Hal ini tercermin dari likuiditas yang memadai dan profil risiko terjaga.

Perkembangan Pasar Modal Regional

Aktivitas investor Pasar Modal mengalami pertumbuhan dari jumlah investor DKI
Jakarta yang mengalami pertumbuhan 11,48 persen yoy menjadi 1,52 juta Single Investor Identification (SID) pada awal tahun 2024. Selain itu, perkembangan investor Banten mengalami pertumbuhan 13,09 persen yoy menjadi 738 ribu SID pada Januari 2024.

Perkembangan Sektor Perbankan Regional

Kredit Bank Umum pada Januari 2024 di DKI Jakarta tumbuh 14,49 persen yoy
menjadi Rp3.503,25 triliun, sedangkan kredit/pembiayaan BPR dan BPRS naik 15,60 persen yoy menjadi Rp3,76 triliun pada Januari 2024. Secara mtm, nilai kredit modal kerja, investasi, dan konsumsi Bank Umum di DKI Jakarta masing-masing sebesar -3,07 persen, 1,16 persen, dan 0,39 persen. Sementara
itu, penghimpunan dana Bank Umum tumbuh 5,07 persen yoy menjadi Rp4.457,43
triliun pada Januari 2024 sementara penghimpunan dana BPR dan BPRS naik 12,78 persen yoy menjadi Rp4,66 triliun.

Kredit Bank Umum pada Januari 2024 di Banten tumbuh 11,46 persen yoy menjadi Rp200,16 triliun, sedangkan kredit/pembiayaan BPR dan BPRS naik 16,81 persen yoy menjadi Rp6,39 triliun. Secara mtm, kredit modal kerja, investasi, dan konsumsi di Provinsi Banten tumbuh masing-masing sebesar -0,85 persen, 13,08 persen, dan 0,97
persen.

Berikutnya, penghimpunan dana Bank Umum di Banten tumbuh sebesar 5,28 persen yoy menjadi Rp264,77 triliun pada Januari 2024 dan penghimpunan dana BPR dan BPRS tumbuh 15,92 persen yoy menjadi Rp5,51 triliun.

Kualitas kredit perbankan masih terjaga dengan rasio NPL gross Bank Umum sebesar
1,85 persen di DKI Jakarta dan 1,73 persen di Banten, sedangkan rasio NPL gross BPR dan BPRS di DKI Jakarta adalah 9,18 persen dan di Banten sebesar 8,25 persen.

Dukungan Bank Umum terhadap pengembangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di DKI Jakarta melalui kredit tumbuh 6,19 persen yoy menjadi Rp223,63 triliun pada Januari 2024. Selain itu, kredit UMKM di Banten tumbuh sebesar 10,31persen yoy menjadi Rp38,17 triliun.

Kemampuan debitur di wilayah Provinsi DKI Jakarta dan Banten pasca pandemi
Covid19 terus menunjukkan perbaikan. Hal tersebut tercermin dari terus menurunnya jumlah Kredit yang direstrukturisasi, masing-masing turun -15,78 persen yoy menjadi Rp282,94 triliun pada Januari 2024 di Provinsi DKI Jakarta dan turun -16,91 persen yoy menjadi Rp33,62 triliun pada Januari 2024 di Provinsi Banten.

Perkembangan Sektor Industri Keuangan Non-Bank (IKNB) Regional.

IKNB di Jakarta tumbuh positif dengan piutang pembiayaan di Provinsi DKI Jakarta mengalami peningkatan sebesar 11,11 persen yoy dari sebesar Rp81,73 triliun pada Januari 2023 menjadi sebesar Rp90,81 triliun pada Januari 2024. Pertumbuhan piutang pembiayaan tersebut diiringi oleh kualitas pembiayaan dengan non-performing financing (NPF) yang turun menjadi sebesar 3,60 persen dan masih terjaga di bawah threshold sebesar 5 persen.
Sektor Jasa Keuangan DKI – Banten Tetap Tangguh ditengah Ketidakpastian Perekonomian Global

Sementara itu, perusahaan pembiayaan mencatatkan pertumbuhan piutang
pembiayaan di Provinsi Banten sebesar 11,79 persen yoy dari sebesar Rp28,17 triliun pada Januari 2023 menjadi sebesar Rp31,50 triliun pada Januari 2024 dan kualitas pembiayaan melalui NPF sebesar 2,37 persen yang juga masih terjaga di bawah threshold sebesar 5 persen.

Kinerja fintech peer to peer (P2P) lending di DKI Jakarta pada outstanding pinjaman atau jumlah pinjaman beredar mengalami kontraksi sebesar -1,15 persen yoy, dengan kualitas pinjaman atau TWP 90 (Januari 2024) untuk DKI Jakarta sebesar 3,40 persen.

Di Banten, outstanding pinjaman mengalami pertumbuhan sebesar 11,68 persen yoy dengan TWP 90 bulan Januari 2024 sebesar 2,40 persen. Jumlah penerima pinjaman yang aktif di DKI Jakarta mengalami penurunan sebesar -23,56 persen yoy dari 3 juta entitas pada Januari 2023 menjadi 2,29 juta entitas pada Januari 2024. Sementara itu, jumlah penerima pinjaman yang aktif di Banten turut mengalami penurunan sebesar -25,61 persen yoy dari 1,71 juta entitas pada Januari 2023 menjadi 1,27 juta entitas pada Januari 2024.

Perkembangan Edukasi dan Pelindungan Konsumen Regional dalam rangka meningkatkan tingkat literasi keuangan masyarakat di Provinsi DKI Jakarta dan Banten, KOJT bersama stakeholders terkait lainnya secara rutin menyelenggarakan kegiatan edukasi keuangan.

Di sepanjang tahun 2024, KOJT akan melaksanakan 20 kegiatan edukasi yang ditargetkan kepada masyarakat daerah 3T (Terdepan/Terluar/Tertinggal), petani dan nelayan, penyandang disabilitas, pelaku UMKM dan pelajar/santri.

Selain itu, dalam KOJT juga senantiasa membuka layanan konsumen berupa
penerimaan pengaduan dan pemberian informasi riwayat kredit/pembiayaan secara online maupun offline. Sampai dengan 31 Januari 2024, KOJT telah menerima 7 layanan pengaduan dan 310 permintaan informasi Debitur. Perkembangan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) dalam rangka meningkatkan tingkat inklusi keuangan masyarakat di Provinsi DKI Jakarta dan Banten, KOJT bermitra dengan Pemerintah Daerah melalui Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD), di mana seluruh Provinsi, Kota dan Kabupaten di DKI Jakarta dan Banten telah membentuk TPAKD.

Secara garis besar, terdapat empat program utama yang diimplementasikan oleh masing-masing TPAKD di Provinsi DKI Jakarta dan Banten, antara lain program Satu Rekening Satu Pelajar(KEJAR), program pemberdayaan UMKM, Ekosistem Keuangan Inklusif dan Green Economy.
(***)


Next Post

Pj Gubernur Al Muktabar Kukuhkan Gugus Tugas Daerah Bisnis dan HAM Provinsi Banten Periode 2023 - 2025

Kam Apr 4 , 2024
Banten,- Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar mengukuhkan Gugus Tugas Daerah Bisnis dan HAM Provinsi Banten Periode 2023 – 2025 […]