Meriahnya Perayaan Peh Cun di Bulan Ramadhan

Meriahnya Perayaan Peh Cun di Bulan Ramadhan

korantangerang.com – Bulan Ramadhan tak menghalangi niatan ratusan warga Kota Tangerang dan sekitarnya untuk menghadiri Perayaan Peh Cun 2016. Acara yang menurut sejarahnya dilaksanakan sejak tahun 1910 tersebut menjadi tradisi yang sakral masyarakat Tionghoa Kota Tangerang atau yang lebih dikenal dengan Cina Benteng.

Perayaan tersebut juga selalu diramaikan dengan berbagai ritual dan tradisi unik yang tidak lepas dari kebudayaan sungai seperti lomba perahu naga, lomba menangkap bebek, lempar bacang, hingga mendirikan telur.

Acara tahunan tersebut juga seolah menjadi saksi akulturasi budaya dan harmonisasi keragaman suku dan budaya yang ada di Kota Tangerang. Contoh nyatanya ada pada Perayaan Peh Cun 2016, tak sedikit warga muslim Kota Tangerang yang berada di sekitar sungai Cisadane ikut berpartisipasi menjadi peserta perahu naga maupun menonton acara tersebut.

Wali kota Tangerang Arief R Wismansyah yang hadir bersama istri dan anak-anaknya juga terlihat begitu antusias melihat keharmonisan warganya yang tercermin dari kegiatan tersebut. Bahkan Wali Kota juga mengajak anggota keluarganya untuk menaiki perahu naga sambil merasakan atmosfer acara yang konon sudah sangat terkenal di kalangan warga Tionghoa di Indonesia.

“Melalui kegiatan ini menunjukkan bagaimana masyarakat Kota Tangerang bisa menjalin keharmonisan yang baik di tengah perbedaan kepercayaan masing – masing. Mari kita jadikan masyarakat Kota Tangerang itu masyarakat yang rukun, dan mari kita ciptakan keamanan dan kenyamanan di Kota Tangerang, sehingga Kota Tangerang bisa menjadi Kota yang layak huni,” ujar Wali Kota saat melepas para peserta lomba Perahu Naga, Minggu (12/06).

Wali Kota juga mengajak kepada seluruh warga sekitar Cisadane untuk terus bersama-sama menjaga kelestarian dan keindahan sungai Cisadane yang menjadi sumber penghidupan bagi banyak orang di Kota Tangerang dan sekitarnya.

“Mengingat pentingnya peran sungai Cisadane ini, jangan pernah buang sampah ke sungai,” Tegasnya.

Sebagai informasi Festival ini diadakan warga Tionghoa untuk mengenang seorang pemimpin yang rela berkorban dengan menceburkan dirinya ke sungai untuk untuk mempertahankan kebenaran, kejujujuran dan keadilan.

Sementara itu, pada pelaksanaan tahun ini selain dimeriahkan oleh berbagai kegiatan rutin Peh Cun, pada tahun 2016 juga dimeriahkan dengan adanya Street Food Festival dan juga Chili Festival.

“Disini juga ada Bacang Fair, buka  puasa dengan menampilkan bacang halal isi cabe mulai dari bacang mercon, bacang granat, bacang rudal, bacang naga api yang pedesnya gila-gilaan,” Papar Tokoh Masyarakat Tionghoa Kota Tangerang dan juga Pendiri Benteng Heritage, Bapak Udaya Halim.

Tangerang, 12 Juni 2016

Kepala Bagian Humas  

Wahyudi Iskandar, S.STP, M.Si

Nip : 197705281996121001

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.