Disebut Dibayar Untuk Menangkan Ahok-Djarot, Ini Kata Polri

Disebut Dibayar Untuk Menangkan Ahok-Djarot, Ini Kata Polri

Pemimpin Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab menuding adanya dana triliunan rupiah yang digelontorkan oleh paslon Pilkada DKI Jakarta nomor urut 2 pasangan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok dan Djarot Saiful Hidayat (Badja).

Uang itu disebutkan untuk membayar aparat keamanan. Hal itu disampaikan Rizieq dalam ceramahnya, yang videonya diunggah di Youtube.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rikwanto enggan menanggapi tudingan tersebut.

“Kami tidak menanggapi, tapi kami melakukan penyelidikan,” ujar Rikwanto di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (18/4/2017).

Relawan Badja, Suhadi, melaporkan Rizieq ke polisi atas viralnya video tersebut. Rizieq dianggap menyebarkan informasi bernada kebencian dan menyinggung SARA. Rikwanto mengatakan, pihaknya akan menyelidiki soal video itu.

“Akan kami dalami apa kata-katanya, apakah berdasarkan bukti yang ada, kapan itu diucapkan, dalam konteks apa, dan ditujukan untuk apa. Akan didalami dulu,” kata Rikwanto.

Dalam video itu, kata Suhadi, Rizieq menyebut bahwa Badja didukung oleh Sembilan Naga dan menggelontorkan uang untuk pemenangan.

Menurut Suhadi, dalam video itu disebutkan, uang itu digunakan untuk “membeli” aparat keamanan seperti TNI dan Polri.

Selama Pilkada Jakarta 2017, kata Suhadi, pasangan Ahok- Djarot mengelola dana kampanye secara transparan. Dana kampanye diperoleh dari sumbangan masyarakat dan perusahaan yang sesuai dengan ketentuan Komisi Pemilihan Umum DKI Jakarta.

“Putaran pertama ada sisa dana kampanye Rp 1,7 miliar. Itupun dikembalikan ke kas pemerintah. Jadi kalau dikatakan didukung oleh konglomerat itu sangat mengada-ada dan tidak benar,” ucap Suhadi. @SINTA

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.