Anggota Komisi IX DPR RI Ajak Masyarakat Berantas Peredaran Narkoba Di Banten

Anggota Komisi IX DPR RI Ajak Masyarakat Berantas Peredaran Narkoba Di Banten

korantangerang.com – Anggota Komisi IX DPR RI Dapil Banten III, Siti Masrifah mengajak seluruh komponen masyarakat di Banten untuk mewaspadai peredaran narkoba yang sudah merambah hingga pelosok di Banten. Menurutnya, saat ini korban penyalahgunaan narkoba bukan hanya masyarakat perkotaan, tapi juga masyarakat pedesaan.

 

Masrifah mengungkapkan hal tersebut kepada awak media usai menjadi narasumber Integrasi Kampung Keluarga Berencana Bersama Mitra Kerja 2017 yang dihelat Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Desa Sindang Karya, Kecamatan Menes, Pandeglang, Kamis (9/11/2017).

 

Dikatakan politisi perempuan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), selama periode September sampai Oktober 2017 saja, Direktorat Reserse Narkoba Banten berhasil mengungkap 74 kasus dengan barang bukti 66,6 gram sabu, 1584,84 gram ganja, 8.320 butir tramadol dan 8.801 hexymer.

 

“Saat ini yang tengah menjadi tren baru penyalahgunaan narkoba adalah hexymer dan tramadol, korbannya kalangan remaja dan pelajar,” ujarnya.

 

Sosok yang akrab disapa mbak Cyifa tersebut merasa sangat prihatin, karena korban dari penyalahgunaan narkoba adalah anak bangsa, generasi penerus masa depan bangsa. “Ini menjadi tanggung jawab kita bersama untuk memberantas narkoba, bukan hanya tanggung jawab pemerintah dan penegak hukum,” tegasnya.

 

Memberantas narkoba menurutnya harus berawal dari keluarga. Upaya pencegahan harus dilakukan sejak dini agar anak-anak dan remaja tidak mudah terpapar zat adiktif yang bisa merusak mental tunas-tunas bangsa.

 

“Upaya yang harus dilakukan membentengi anak-anak dengan semakin menguatkan ketahanan keluarga, memberi pemahaman bahaya narkoba, menjadi orangtua yang bijak serta peka terhadap perubahan perilaku anak dan lingkungan sekitar,” paparnya.

 

Ia menekankan, para orang tua harus memahami perubahan perilaku anak, jangan bosan-bosan berkomunikasi dengan anak, dan selalu mengingatkan anak-anak bahaya narkoba serta menghindarkan anak-anak dari pergaulan yang buruk.

 

Integrasi Kampung KB

Masrifah juga menjelaskan terkait program Integrasi Kampung Keluarga Berencana bersama Mitra Kerja, program ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan serta mendukung program BKKBN, yakni Kependudukan, Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga (KKBPK).

 

“Kampung KB menjadi model implementasi tiga hal tersebut, yaitu kependudukan, keluarga berencana dan pembangunan keluarga yang melibatkan lintas pemangku kepentingan,” katanya.

 

Saat ini menurutnya masih ada salah persepsi tentang KB yang hanya dipandang sebatas merencanakan jumlah anak hanya dua orang saja serta merencanakan jarak kehamilan. Padahal makna KB lebih luas dari itu.Pungkasnya (Mulyadi)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Tinggalkan Balasan