Agar Ijazah SMK Digandrungi Industri, Ini Syaratnya…

Agar Ijazah SMK Digandrungi Industri, Ini Syaratnya…

pendidikanSetiap tahun lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) semakin dibutuhkan banyak perusahaan di sektor industri. Lulusan SMK dinilai memiliki keterampilan khusus yang siap pakai.

Data litbang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada 2013 lalu mencatat, dari 9.038 lulusan SMK yang mendaftar sebagai calon tenaga kerja di bursa kerja khusus SMK di Semarang, sebanyak 2.673 di antaranya telah diterima bekerja. Lalu, sebanyak 1.741 orang lain telah masuk ke tahap psikotes dan wawancara. Adapun sisanya masih dalam proses penyeleksian.

Data tersebut menjadi bukti bahwa lulusan SMK cukup banyak diminati industri. Bahkan, beberapa perusahaan pun mengakui kebutuhan mereka terhadap Sumber Daya Manusia (SDM) keluaran SMK cukup tinggi. Salah satunya adalah Garuda Maintenance Facility (GMF) Aero Asia. Hingga saat ini GMF Aero Asia membutuhkan sebanyak 700 teknisi baru setiap tahunnya.

“Upgrade” skil lewat pelatihan kerja

Namun demikian, tak dimungkiri bahwa masih banyak lulusan SMK belum memiliki kompetensi “matang” untuk bersaing di dunia kerja. Sebagai penyerap tenaga kerja, industri memiliki standar yang belum tentu dapat ditembus oleh lulusan SMK yang hanya berbekal ijazah.

Kemampuan mereka harus diasah dengan serangkaian pelatihan kerja untuk meningkatkan soft skill dan hard skill. Salah satunya lewat sertifikat kompetensi dan profesi.

Seperti dikutip KOMPAS.com, Menteri Ketenagakerjaan Hanif Dhakiri pada Maret 2015 menyatakan bahwa saat ini pemerintah sedang mengupayakan hal tersebut.

Pemerintah ingin melakukan percepatan di berbagai bidang, termasuk pada bidang ketenagakerjaan. Kemudian, hal ini ditindaklanjuti dengan aktifnya peran Balai Latihan Kerja (BLK) yang salah satu tugasnya ialah memberi pelatihan kerja pada lulusan SMK.

“Saat ini total BLK di Indonesia ada 276 unit, 14 diantaranya milik pemerintahan pusat dan sisanya milik pemerintahan daerah,” ujar Hanif.

Hasilnya, melalui 276 BLK, pemerintah mampu memberi pelatihan kepada 300 ribu sampai 400 ribu lulusan SMK. Namun, angka itu masih jauh dari target pemerintah yang berencana membangun lapangan pekerjaan untuk dua juta orang pertahun.

Kerja sama semua pihak

“Untuk itu, (pemerintah) perlu bersinergi dengan lembaga pelatihan tenaga kerja swasta yang jumlahnya sekitar 8.000,” ujar Chairul Anwar, Direktur Jenderal Pembinaan dan Pelatihan Produktivitas Kementerian Ketenagakerjaan.

Lembaga-lembaga ini terdiri dari perusahaan swasta atau lembaga swadaya masyarakat yang peduli terhadap kompetensi tenaga kerja. Contohnya, pelatihan berbasis otomotif oleh produsen kendaraan roda dua Yamaha dan roda empat PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN).

Bekerja sama dengan Kementerian Ketenagakerjaan, Yamaha memberikan pelatihan gratis bagi lulusan SMK lewat Yamaha Engineering School (YES) yang ada di beberapa kota besar Indonesia.

Dalam program ini, peserta akan diberikan pelatihan selama 3,5 bulan. Fasilitasnya pun cukup lengkap, mulai dari seragam, buku, sampai laboratorium dan instruktur berpengalaman.

Sementara itu, Lembaga Pelatihan Kerja TMMIN di Karawang, menawarkan dua program berbeda. Pertama, program pelatihan selama dua minggu bagi siswa SMK sekitar. Kedua, pelatihan sekaligus pemagangan selama tiga bulan bagi lulusan SMK yang ingin meningkatkan daya saing saat melamar kerja. Untuk program ini, TMMIN tetap berkoordinasi dengan Kementerian Ketenagakerjaan dan BLK setempat.

Dalam sistem pelatihannya, LPK TMMIN memanfaatkan fasilitas yang tersedia di Toyota Learning Center (TLC). Salah satunya adalah simulasi mini production line. Dengan fasilitas ini, peserta dapat merasakan langsung aktivitas produksi layaknya di pabrik sungguhan.

“Dengan adanya pelatihan dasar industri ini, selain menambah pengetahuan mengenai industri otomotif, para siswa juga jadi lebih percaya diri untuk bersaing di dunia kerja ke depannya,” kata Chaerudin, Wakil Kepala Sekolah SMK Negeri 1 Karawang.

Selama ini, beberapa SMK di Karawang memang sudah rutin mengikuti pelatihan di LPK TMMIN. Dalam praktiknya, setidaknya ada empat batch setiap tahun. Masing-masing terdiri dari 20 siswa.

Mengamini hal itu, Direktur Administrasi TMMIN Bob Azam mengatakan, SDM lulusan SMK di Indonesia sebenarnya memiliki potensi sangat besar untuk menjadi salah satu penentu keberhasilan dan daya saing industri dalam negeri. Walau begitu, ia menyatakan masih terdapat gap antara keterampilan mereka dan kebutuhan industri.

“Jadi, sangat penting bagi sektor industri untuk mulai menggalakkan program link and match agar potensi SDM lulusan SMK bisa diperkuat,” ucapnya.

 

Sumber : kompas.com

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Comments are closed.